Media Center: Rejuvenated

Media Center: Rejuvenated

Sudah 2 tahun berselang sejak pertama kali membangun HTPC berbasis Windows Vista Media Center (VMC) yang sekarang sudah jadi bagian tak terpisahkan dari centralized home entertainment saya, tapi rasanya komunitas HTPC di Indonesia masih belum berkembang, kenyataan nya saya masih sering kesulitan kalo mau diskusi atau cari-cari aksesori dan perangkat pendukung HTPC, bahkan di sentra komputer sekaliber Mangga Dua Mall sekalipun.

Sampai sekarang pun masih banyak yang heran kenapa harus bangun HTPC kalo bisa pakai Network Media Player kayak WDTV, Popcorn Hour, Seagate FreeAgent Theater HD, Med8er dan konco konco nya yang tinggal beli, colok, tonton beres.

Well saya musti balik lagi jelasin apa sih HTPC itu, jadi gini intinya HTPC itu harus jadi pusat kendali segala hiburan di ruang tamu dengan LCD TV sebagai display utama, makanya HTPC sebaiknya harus satu komputer khusus (jangan dicampur ama game apalagi urusan kerjaan) yang:

  • Bisa nonton TV, pilih-pilih channel TV dan rekam TV, termasuk kalo sampeyan langganan TV berbayar, jadi kalo sampeyan lagi pergi dan pas ada acara yang ditunggu-tunggu, tinggal set untuk rekam dan bisa ditonton nanti.
  • Bisa main film  dalam bentuk file (Divx, MKV), DVD bahkan BluRay
  • Bisa main music dalam bentuk file (mp3/FLAC) dan CD
  • Bisa denger radio FM atopun internet radio
  • Bisa pamerin foto-foto digital koleksi sampeyan di TV ruang tamu tanpa harus ke meja komputer ato nyalain laptop
  • Silent alias ngga berisik
  • Pengoperasian nya ngga bikin bingung, bahkan untuk orang gaptek sekalipun😛
  • Yang paling penting buat jalanin semua diatas remote nya cuman satu.

 

Nah kalo ngga pake HTPC, anda bakal punya banyak peralatan nongkrong di ruang tamu yang butuh banyak colokan listrik ditambah remote-remote nya berseliweran di coffee table sampeyan.

 

HTPC bukan sekedar komputer yang bisa mainin film-film HD (720p ato 1080p), HTPC juga bukan berarti membangun komputer yang mahal, karena komponen-komponen yang digunakan justru relatif murah, sampeyan ngga perlu VGA card powerful yang mahal, butuh nya cuman VGA card yang support DXVA dan ngga pake kipas biar silent, ngga perlu Power Supply Unit mahal, ngga perlu pusing dengan airflow casing yang berujung cooling system yang canggih, pokok nya ngga semahal dan rakus listrik seperti PC buat ngegame, intinya cuman processor kelas rumahan dan motherboard dengan VGA onboard yang punya output HDMI dengan tambahan satu komponen wajib yaitu TV tunner. Sedangkan untuk software nya sampeyan bisa pilih mau pake Windows Media Center, ByoPVR, MediaPortal, MyTV, XBMC/Boxee yang umumnya gratisan.

Barengan ama rilis Windows 7, saya jadi kepikiran buat upgrade Media Center sederhana saya yang berbasis VMC ke Windows 7 Media Center (7MC) yang stabilitas dan tampilan nya jauh lebih OK, mengintegrasikan dengan network storage yang ada di rumah via wifi, sekalian ganti casing yang lebih elegan, biar makin mirip ama Audio Video devices lain nya yang biasanya nongkrong menemani TV di ruang keluarga.

 

Windows 7 Media Center (7MC)


 

Pertimbangan saya kenapa tetep pakai Windows Media Center base HTPC adalah karena banyaknya plug-in dan aplikasi tambahan pendukung yang di buat secara gratis dan bisa mempercanggih dan mempercantik HTPC sampeyan

Pada dasarnya fungsi 7MC ngga terlalu banyak perubahan dari VMC, tapi ada beberapa yang saya anggap penting yaitu:

  • Struktur User Interface yang lebih sederhana dan masuk akal
  • Dimungkinkan untuk melakukan edit dan rename TV Channel list secara manual, kalo pada VMC sampeyan cuman dapat channel list berupa urutan angka-angka, jadinya sampeyan harus punya catatan TV ini di channel berapa, TV itu channel berapa, nah di 7MC anda bisa kasih nama TV Station di setiap channel.
  • Sistem Library index yang lebih cepat untuk mendukung network file storage
  • Mendukung Movie Fanart (itu lho poster film yang kayak di bioskop-bioskop) manual, tapi sampeyan harus tetep cari sendiri poster-poster film nya.
  • Fasilitas baru untuk jalanin slide-show koleksi photo-photo sampeyan di Picture
  • Backgroud album covers koleksi sampeyan akan di tampilkan ketika mainin musik
  • Masih ada beberapa lagi, kayak Internet TV, tapi sayang nya ngga jalan di Indonesia karena penerapan Geo IP Filtering.

Ngga ada masalah upgrade dari Windows Vista Media Center (VMC) ke Windows 7 Media Center (7MC), semua nya berlangsung lancar jaya alias muluuusss. Fungsi dasar 7MC saya rasa masih kurang jadi selain upgrade, kali ini saya juga nambahin beberapa plug-in penunjang yang saya pikir sangat penting.

Essential Plug-ins

–          TVXB

 

 

Aplikasi gratisan untuk TV channel guide grabber, yang fungsi nya meng-injeksi jadwal acara TV ke 7MC guide, kenapa ini harus menggunakan tambahan plug-in?  Karena Indonesia ngga masuk dalam daftar TV nya 7MC, sebenernya grabbing daftar acara ini udah bisa dilakukan pada VMC, tapi kalo pada VMC selain TVXB sampeyan masih butuh plug-in tambahan lagi selain TVXB, yaitu BladeRunner yang konfigurasi nya ruwet dan ngga stabil, makanya waktu masih di VMC saya putusin ngga usah ada TV guide dulu. Sampai saat ini masih ngga ada website yang menampilkan daftar acara TV Indonesia, jadi yang bisa dilakukan adalah menggunakan TVXB ini untuk grabbing daftar acara HBO and the gank, Star Movie, ESPN, NatGeo and the gank, Discovery and the gank, dan lain lain melalui beberapa stasiun TV diluar negeri kayak Starhub Singapore dan Astro Malaysia yang jadwal acaranya di publish ke Internet, kemudian jadwal ini di inject ke 7MC TV guide.

 

–          Media Browser

Plug-in browser untuk koleksi movie sampeyan yang lebih canggih dibandingkan dengan Movie Libarary bawaan 7MC, Media Browser bisa menampilkan fanart, movie synopsis dan background film pada saat sampeyan sedang pilih-pilih koleksi film sampeyan.

Media Browser bisa secara otomatis men-download fanart, background dan synopsis dari setiap koleksi film sampeyan dengan syarat sampeyan harus mengelompok kan satu film ke dalam satu folder dengan penamaan yang sesuai pada IMDB,  sayangnya Media Browser ini hanya melakukan download metadata (synopis, actor info, rating, poster, background screen, secara otomatis sayangnya kurang fleksibel dan kadang-kadang bisa salah mengidentifikasi film tapi sampeyan ngga bisa ngedit buat benerin detail imformasi nya.

– meta<browser/>

 

 

Aplikasi eksternal untuk download metadata film yang lebih fleksibel sekaligus dengan kemampuan mengedit informasi metadata dari internet (moviedb.org) yang hasilnya nanti kompatibel buat ditampilin oleh MediaBrowser, bisa dibilang metabrowser ini sebagai pasangan sempurna Media Browser.

Jika sampeyan punya komputer lain yang terkoneksi ke internet untuk download, me-manage koleksi film-film sampeyan, dan urusan lain-lainnya, aplikasi ini bisa di install disitu dan data nya bisa di save ke storage movie sampeyan.

–          Media Center Studio

 

Lagi-lagi aplikasi terpisah gratisan yang banyak gunanya buat meng-kustom home screen dan menu 7MC, tool ini saya pakai buat membuang ”Movie Library” browser movie bawaan windows media center dan mengganti dengan Media Browser sehingga ngga ada redundan movie browser.

Upgrade HTPC Case

Upgrade software udah beres, upgrade dilanjut dengan bagian tampilan casing, dari awal membangun HTPC saya sudah punya kriteria untuk case HTPC sebagai berikut:

  • Case harus menarik dan keren sebisa mungkin
  • Case harus jauh dari kesan komputer, biar ngga bikin ngeri family member yang pake, nah sebisa mungkin case harus mirip penampilan perangkat audio/video yang biasa nongkrong di didekat TV
  • Case harus model desktop, biar tinggi nya ngga saingan ama sisi tinggi LCD TV, lagian mana ada sih perangkat audio/video yang model tower

Nah dengan kriteria di atas saya browsing di internet dan hasilnya sangat banyak case special buat HTPC, molailah saya berburu ke Mangga Dua, tapi sayang seribu sayang ternyata casing khsusus HTPC sangat jarang di Indonesia, jangan kan casing HTPC, casing yang model desktop aja udah teramat sangat jarang, masa iya saya harus stuck dengan case desktop Simbadda saya. Kalo pun ada saya harus order khusus dengan waktu tunggu sekitar 6-8 minggu, wah wah males banget rasanya kalo udah kena tanggung semangat upgrade.

Muter punya muter di Mangga Dua akhir nya nemu yang cocok yaitu sebuah case Thermaltake DH-101, tapi ternyata yang ready adalah DH-101 tanpa MediaLab, kalo mau yang pake MediaLab harus order khusus, tampangnya cukup OK dan lumayan representative buat nongkrong di ruang keluarga tapi bolong dibagian display nya.

Pas ditanyain dimana ada yang jual media lab, ternyata disini ngga ada yang jual, akhir nya lagi-lagi harus berburu di internet, nemu juga yang namanya iMON VFD yang harganya sekitar US$74, cari-cari di Indonesia ato pun kaskus.com ternyata ngga ada yang jual, alhasil harus order lewat ebay.com dan langsung dikirim dari Korea. Setelah nunggu hampir 2 minggu akhirnya datang juga sang iMON VFD, langsung pasang dan hasil nya lumayan pas ke slot display yang kosong.

Alat ini lumayan komplit sebagai aksesori, bisa nampilin informasi   macem-macem misal kapasitas HDD, download speed, kapasitas memory, prosesor dan lain-lain, kalo dipasang di media center bisa nampilin informasi judul lagu, channel TV yang lagi dipilih dan juga graphical equalizer, ini yang bikin casing HTPC tampilan nya jadi makin mirip ama AV receiver, sweeeet !

Sebenernya iMon VFD juga datang dengan remote control yang kompatibel sama 7MC, cuman karena saya pakai remote bawaan dari TV tuner jadi nya remote nya ngga kepake dulu.

Akhirnya setelah beres semua proses upgrade software 7MC, Plug-ins dan casing lengkap, rasanya semakin mantap deh pake HTPC berbasis Windows Media Center sebagai central home entertainment.

 

One Response

  1. nice blog. informatif sekali.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: